Workshop "Membangun Kreativitas di Bidang WEB"

By Media Kampus SJ - 20:38


 MEMBANGUN KREATIVITAS DI BIDANG WEB


Hallo semuanya, masih kangen gak sih sama pembahasan pembahasan kita di blog media kampus ? Baru kemaren nih aku bikin blog lagi. Tapi kalian tenang aja, masih banyak pembahasan dan juga acara yang banyak manfaatnya bagi kalian, jadi kalian tetap sabar yah buat nunggu pembahasan blog dari kita selanjutnya. 

Nah untuk kali ini aku mau membahas tentang acara workshop yang di adakan di STMIK JABAR nih. Penasaran kan ? Jadi selamat membaca semuanya.

Ada yang tau gak sih workshop itu apa ? 

Mungkin sebagian orang udah tau apa itu workshop tapi kalian tenang aja aku akan menjelaskan sedikit tentang apa itu workshop. Jadi workshop itu adalah suatu pertemuan yang mana sekelompok orang memiliki minat, keahlian, ataupun profesi pada bidang tertentu yang terlibat aktif dalam suatu diskusi dan kegiatan intensif pada suatu subjek maupun proyek tertentu.

Selain acara workshop ini juga ada lomba desain nih yang di adakan oleh panitia penyelenggara, lomba desain ini dibuka untuk SMA/SMK/MA & Fresh graduate.

Untuk pembukaan acara kami melakukannya secara virtual talk pada tanggal 3 Juli 2021  yang dipandu jalannya acara oleh kak Virginia Mutiara mahasiswa aktif di STMIKJABAR, dan juga ketua pelaksana yaitu kak Mutaqim alfathih, dan dimulainya acara dengan sambutan dari bapak Kosidin, S.T., M.Kom. selaku ketua STMIK JABAR. 

Lanjut acara dengan penyampaian materi oleh bapak Galih, S.T.,M.Kom. bagi kalian yang mengikuti virtual talk kemarin pasti tau pembahasan apa yang pak Galih jelaskan, tapi buat kalian yang ga ikutan nih, kalian tenang aja, aku akan bahas sedikitnya tentang pembahasan yang kemarin di sampaikan, jadi simak baik baik yah.

10 prinsip utama desain web yang efektif

1. Tujuan Situs Web

Desain web yang baik selalu memenuhi kebutuhan pengguna. Apakah pengunjung web Anda mencari informasi, hiburan, beberapa jenis interaksi, atau untuk bertransaksi dengan bisnis Anda? Setiap halaman situs web Anda harus memiliki tujuan yang jelas, dan untuk memenuhi kebutuhan spesifik situs web Anda dengan cara yang seefektif mungkin

Ada banyak tujuan berbeda yang mungkin dimiliki situs web tetapi ada tujuan inti yang umum untuk semua situs web:

  • Menjelaskan Keahlian
  • Membangun Reputasi Anda
  • Menghasilkan Prospek (prospek)
  • Penjualan dan After Care (informasi)

2. Komunikasi

Orang-orang di web cenderung menginginkan informasi dengan cepat, jadi penting untuk berkomunikasi dengan jelas, dan membuat informasi Anda mudah dibaca dan dicerna.

Beberapa taktik efektif untuk disertakan dalam desain web Anda meliputi: mengatur informasi menggunakan headline dan sub-headline, menggunakan poin-poin daripada kalimat panjang, dan memotong omong kosong.

3. Tipografi

Secara umum, font Sans Serif seperti Arial dan Verdana lebih mudah dibaca secara online (font Sans Serif adalah font yang terlihat kontemporer tanpa sentuhan akhir dekoratif).

Ukuran font yang ideal untuk membaca dengan mudah secara online adalah 16px dan tetap menggunakan maksimal 3 tipografi dalam maksimal 3 ukuran titik untuk menjaga desain Anda tetap ramping.

4. Warna

Palet warna yang dipikirkan dengan baik bisa sangat membantu meningkatkan pengalaman pengguna. Warna komplementer menciptakan keseimbangan dan harmoni. Menggunakan warna kontras untuk teks dan latar belakang akan membuat membaca lebih mudah di mata.

Warna-warna cerah menciptakan emosi dan harus digunakan dengan hemat (misalnya untuk tombol dan ajakan bertindak). Last but not least, ruang putih/ruang negatif sangat efektif untuk memberikan situs web Anda tampilan yang modern dan rapi.

5. Gambar

Sebuah gambar dapat berbicara seribu kata, dan memilih gambar yang tepat untuk situs web Anda dapat membantu penentuan posisi merek dan terhubung dengan audiens target Anda.

Jika Anda tidak memiliki foto profesional berkualitas tinggi, pertimbangkan untuk membeli stok foto untuk meningkatkan tampilan situs web Anda.

Juga pertimbangkan untuk menggunakan infografis, video, dan grafik karena ini bisa jauh lebih efektif dalam berkomunikasi daripada teks yang ditulis dengan sangat baik sekalipun.

6. Navigasi

Navigasi adalah tentang betapa mudahnya orang mengambil tindakan dan bergerak di sekitar situs web Anda. Beberapa taktik untuk navigasi yang efektif termasuk hierarki halaman logis, menggunakan remah roti, merancang tombol yang dapat diklik, dan mengikuti ‘aturan tiga klik’ yang berarti pengguna akan dapat menemukan informasi yang mereka cari dalam tiga klik.

7. Tata Letak Berbasis Grid

Menempatkan konten secara acak di halaman web Anda bisa berakhir dengan tampilan serampangan yang berantakan.

Tata letak berbasis kisi mengatur konten ke dalam bagian, kolom, dan kotak yang berbaris dan terasa seimbang, yang mengarah ke desain situs web yang terlihat lebih baik. 8. Desain Pola “F”

Studi pelacakan mata telah mengidentifikasi bahwa orang memindai layar komputer dalam pola “F”. Sebagian besar yang dilihat orang ada di bagian atas dan kiri layar dan sisi kanan layar jarang terlihat.

Alih-alih mencoba memaksakan aliran visual pemirsa, situs web yang dirancang secara efektif akan bekerja dengan perilaku alami pembaca dan menampilkan informasi dalam urutan kepentingan (kiri ke kanan, dan dari atas ke bawah).

9. Waktu Muat

Semua orang membenci situs web yang membutuhkan waktu lama untuk dimuat. Kiat untuk membuat waktu muat halaman lebih efektif termasuk mengoptimalkan ukuran gambar (ukuran dan skala), menggabungkan kode ke dalam file CSS atau JavaScript pusat (ini mengurangi permintaan HTTP) dan memperkecil HTML, CSS, JavaScript (dikompresi untuk mempercepat waktu pemuatannya).

10. Ramah Seluler

Sekarang sudah umum untuk mengakses situs web dari beberapa perangkat dengan beberapa ukuran layar, jadi penting untuk mempertimbangkan apakah situs web Anda ramah seluler.

Jika situs web Anda tidak ramah seluler, Anda dapat membangunnya kembali dalam tata letak responsif (ini berarti situs web Anda akan menyesuaikan dengan lebar layar yang berbeda) atau Anda dapat membuat situs seluler khusus (situs web terpisah yang dioptimalkan khusus untuk pengguna seluler).

Elemen (Tombol)

7 Aturan Dasar untuk Desain Tombol

1. Buat tombol terlihat seperti tombol

Saat berinteraksi dengan antarmuka pengguna, pengguna perlu segera mengetahui apa yang ‘dapat diklik’ dan apa yang tidak. Setiap item dalam desain membutuhkan upaya pengguna untuk memecahkan kode. Umumnya, semakin banyak waktu yang dibutuhkan pengguna untuk memecahkan kode UI, semakin tidak berguna bagi mereka.

7 Aturan Dasar untuk Desain Tombol (Lanjutan)

Berikut adalah beberapa contoh tombol yang akrab bagi sebagian besar pengguna:

  • Tombol terisi dengan batas persegi
  • Tombol terisi dengan sudut membulat
  • Tombol penuh dengan bayangan
  • Tombol hantu

2. Letakkan tombol di tempat yang diharapkan pengguna untuk menemukannya

Tombol harus ditempatkan di tempat yang mudah ditemukan atau diharapkan oleh pengguna. Jangan membuat pengguna mencari tombol. Jika pengguna tidak dapat menemukan tombol, mereka tidak akan tahu bahwa itu ada.

- Jangan bermain game berburu tombol dengan pengguna Anda-

3. Beri label tombol dengan fungsinya

Tombol dengan label umum atau menyesatkan dapat menjadi sumber frustrasi yang besar bagi pengguna Anda. Tulis label tombol yang menjelaskan dengan jelas fungsi setiap tombol. Idealnya, label tombol harus menjelaskan tindakannya dengan jelas.

   Daripada menggunakan label ‘OK’, lebih baik menggunakan ‘Hapus’. Ini akan memperjelas fungsi tombol ini bagi pengguna. Juga, jika ‘Hapus’ adalah operasi yang berpotensi berbahaya, Anda dapat menggunakan warna merah untuk menyatakan fakta ini.

4. Sesuaikan ukuran tombol Anda

Ukuran tombol harus mencerminkan prioritas elemen ini di layar. Tombol besar berarti tindakan yang lebih penting.

Tombol prioritas

Buat tombol yang paling penting terlihat seperti yang paling penting. Selalu coba untuk membuat tombol tindakan utama lebih menonjol. Tingkatkan ukurannya (dengan membuat tombol lebih besar, Anda membuatnya terlihat lebih penting bagi pengguna) dan gunakan warna yang kontras untuk menarik perhatian pengguna.

5. Perhatikan urutannya

Urutan tombol harus mencerminkan sifat percakapan antara pengguna dan sistem. Tanyakan pada diri Anda sendiri, urutan apa yang diharapkan pengguna pada layar ini dan desain yang sesuai.

Antarmuka pengguna adalah percakapan dengan pengguna Anda

Misalnya, bagaimana cara memesan tombol ‘Sebelumnya/Berikutnya’ di pagination? Masuk akal bahwa tombol yang menggerakkan Anda ke depan harus berada di sebelah kanan, dan tombol yang menggerakkan Anda ke belakang harus berada di sebelah kiri.

6. Hindari menggunakan terlalu banyak tombol

Ini adalah masalah umum untuk banyak aplikasi dan situs web. Ketika Anda memberikan terlalu banyak opsi, pengguna Anda akhirnya tidak melakukan apa-apa. Saat mendesain halaman di aplikasi atau situs web Anda, pikirkan tentang tindakan terpenting yang Anda inginkan agar dilakukan pengguna.

7. Berikan umpan balik visual atau audio tentang interaksi

Saat pengguna mengklik atau mengetuk tombol, mereka berharap antarmuka pengguna akan merespons dengan umpan balik yang sesuai.

Berdasarkan jenis operasi, ini mungkin berupa umpan balik visual atau audio. Ketika pengguna tidak memiliki umpan balik, mereka mungkin menganggap bahwa sistem tidak menerima perintah mereka dan akan mengulangi tindakan tersebut. Perilaku seperti itu sering menyebabkan beberapa operasi yang tidak perlu.


Nah mungkin itu sedikit pembahasan yang pak Galih sampaikan, dan juga sekiann pembahasan pada blog kali ini. Kalian semua harus tetap jaga kesehatan yah, jangan lupa untuk mematuhi protokol kesehatan agar kita semua tetap sehat dan bisa beraktivitas kembali.
Terimakasih semuanya tunggu pembahasan kita yang lebih menarik di blog selanjutnya, see you.




  • Share:

You Might Also Like

0 komentar